Tantangan dan Pengaturan Price Discrimination: Studi Komparatif Indonesia dan Malaysia

Artina Wahyu Dwi Nugrahaeni

Sari


Globalisasi ditandai dengan adanya keterbukaan dan kebebasan dalam berbagai bidang kehidupan yang mengakibatkan perubahan dalam berbagai aspek kehidupan yang berlangsung dengan sangat cepat. Melalui globalisasi serta keterbukaan informasi maka kegiatan ekonomi menjadi bersifat terbuka dan bebas sehingga memberikan peluang seluas-luasnya bagi masyarakat untuk ikut ambil bagian dalam kegiatan usaha. Untuk itulah dibentuk Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat (UU Anti Monopoli) yang memberikan batasan-batasan kegiatan yang tidak boleh dilakukan oleh pelaku usaha agar persaingan sehat dapat terwujud. Hampir di seluruh negara telah memiliki kebijakan persaingan dalam melindungi kegiatan pasar. Untuk menjaga pasar yang sempurna ini dibentuklah undang-undang anti monopoli dan persaingan usaha tidak sehat (antitrust  laws). Antitrust  Laws telah diuraikan sebagai sebuah piagam yang komprehensif mengenai kebebasan ekonomi yang bertujuan untuk membangun persaingan bebas sebagai aturan perdagangan.

Kata Kunci


Komisi Persaingan Usah; Price Discriminatio; Indonesia; Malaysia

Teks Lengkap:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.35973/jidh.v3i2.1363

Article Metrics

Sari view : 81 times
PDF - 0 times

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.






 Jurnal Ilmiah Dunia Hukum telah terindeks pada:

   



Member dari:



pengunjung:

Flag Counter